PLANOLOGI ITN MALANG

PLANOLOGI ITN MALANG
BANGGA JADI ALUMNI PLANOLOGI ITN

TAPAK TILAS SEJARAH PERKOTAAN NGIMBANG


Peta Pemanfaatan Ruang Perkotaan Ngimbang
Omah Duwur
Banyak yang telah melupakan sejarah tentang Ngimbang. pelaku-pelaku sejarah satu persatu telah meninggalkan dunia ini, dan perlahan sejarah ngimbang pun ikut terkubur. sangat ironis memang. kita sebagai generasi penerus secara tidak langsung tidak akan pernah tahu bagaimana sejarah Ngimbang terbentuk.
Ngimbang memiliki sejarah yang panjang dimasa peradaban kolonial. hal ini ditandai dengan beberapa bangunan peninggalan di masa pemerintahan kolonial Belanda. mungkin banyak yang tidak tahu dan segelintir pelaku sejarahpun sangatlah terbatas pemahamannya tentang apa saja yang ada di masa lalu dan bagaimana kehidupan disekitarnya, hal ini di pengaruhi oleh lemahnya daya ingat dengan jarak periode sejarah yang jauh sudah lama terjadi sampai sekarang.
Ada beberapa hal yang telah saya temukan tentang beberapa sejarah Perkotaan Ngimbang dari beberapa cerita tokoh masyarakat setempat.
Pasar Sirek sekarang Pasar sendang Rejo

Ada Penjara di depan Puskesmas sekarang menjadi Rumah dinas dan Prakter Dokter. Masyarakat dulu mengenalnya dengan nama “Lawang Ireng “.Disekitar Penjara dulu ada kantor Polisi. Masyarakat setempat menyebutnya OPAS. Polisi Federal Zaman pemerintahan Belanda. SD di depan Kawedanan Ngimbang dulunya merupakan sekolah belanda hanya sampai kelas V. semua akses jalan utama sudah ada sejak zaman belanda. Yaitu jalan Jombang – Tuban, 
Ngimbang – Sambeng, 
Ngimbang – Bluluk dan, 
Pasinan ke Ngimbang. 
serta rel kereta Api yang menghubungkan Tuban - Jombang.

Bangunan Belanda di desa Katar yang mana masyarakat setempat menyebutnya dengan “Rumah Duwur” ( artinya : Rumah dengan konstruksi yang Tinggi). Dulu merupakan markas tentara Belanda. Dan setelah Belanda Mundur tahun 1945 menjadi markas Pasukan BKR.Keberadaan Rumah duwur sudah ada sejak zaman ratu wil helmina yang dilanjutkan oleh Ratu Yuliana.
Bekas Prasarana Stasiun
Ratu Wilhelmina (Wilhelmina Helena Pauline Marie van Orange-Nassau; (lahir 31 Agustus 1880 – meninggal 28 November 1962 pada umur 82 tahun), Putri Orange-Nassau, adalah Ratu Belanda sejak 1890 - 1948 dan Ibu Suri (dengan sebutan Putri) sejak 1948 - 1962. Ia memimpin Belanda selama lebih dari 50 tahun, lebih lama daripada penguasa monarki kerajaan Belanda lainnya. Masa kekuasannya menjadi saksi beberapa titik perubahan di Belanda dan sejarah dunia: Perang Dunia I dan Perang Dunia II, Krisis Ekonomi tahun 1933, dan juga kejatuhan Belanda sebagai penguasa kolonial.
Ia paling dikenang untuk perannya dalam Perang Dunia II dimana ia membuktikan dirinya sebagai inspirasi besar bagi gerakan perlawanan rakyat Belanda dan sebagai pemimpin utama pemerintahan Belanda di pengasingan.
Memerintah 23 November 1890 -  4 September 1948
(57 tahun, 286 hari) Pendahulu William III Pengganti Juliana
Ratu Juliana Louise Marie Wilhelmina van Oranje-Nassau (lahir di Den Haag30 April 1909 – meninggal di Baarn20 Maret 2004 pada umur 94 tahun) adalah Ratu Kerajaan Belanda dari 6 September 1948, sampai tanggal 30 April 1980, ulang tahun beliau yang ke-71, ketika putrinya Ratu Beatrix naik takhta. Juliana menikah dengan Bernhard zur Lippe Biesterfeld, seorang bangsawan Jerman, pada tanggal 7 Januari 1937 dan mendapatkan empat anak Beatrix (1938), Irene (1939), Margriet (1943), dan Marijke (1947) yang namanya kemudian diganti menjadi Christina. Ratu Juliana naik takhta menggantikan ibunya, Wilhelmina, antara tahun 1947 – 1948. Pada 27 Desember 1949, ialah yang secara resmi menyerahkan kedaulatan Hindia Belanda kepada ketua delegasi IndonesiaM. Hatta, dalam pertemuan di Istana DamAmsterdam. Rakyat Belanda menyukainya karena ia tidak terlalu menjunjung formalitas. Putrinya, Beatrix, malah dikenal lebih formal, seperti ayahnya, Pangeran Bernhard. Ratu Juliana pernah ke Indonesia pada tahun 1972 sambil membawa "oleh-oleh", antara lain naskah manuskrip Kakawin Nagarakretagama. Naskah lontar ini berasal dari Lombok dan sampai ke Belanda karena dijarah oleh KNIL pada tahun 1894, sewaktu tentara Belanda menaklukkan Lombok. Meski telah mengundurkan diri dari politik sejak tahun 1980, ia masih aktif di bidang sosial sampai tahun 1995.
Memerintah 4 September 1948 – 30 April 1980
(31 tahun, 239 hari) Pendahulu Wilhelmina Pengganti Beatrix
Angkutan Utama Zaman Kolonial Dokar, cikar. Dan Kereta Api sudah ada sejak zaman Belanda. Lokasi stasiun ada di Dusun Tapas Desa Sendang Rejo. Keberadaan stasiun  Kereta Api tahun 1918 dengan rute Jombang – Babat.Pada tahun 1950 an baru ada 1 kendaran bermotor Opelet dan satu - satunya di Sendang rejo Milik Kepala Desa Surateman. Generasi ke IV kepala Desa Sendangrejo.dan pada tahun 1960 - 1970 an mulai masuk angkutan Umum jenis Bis. namanya bis Maju.
Jepang masuk tahun 1942. Tidak lama hanya 3 bulan menetap di Ngimbang selanjutnya ke Surabaya.Ngimbang dulunya secara administrasi adalah wilayah kawedanan yang  dipimpin seorang wedono. Dengan pelayanan Kecamatan Modo, Bluluk, Sukorame (pemekaran dari Kec. Bluluk), kecamatan Ngimbang dan Sambeng.
SD dulunya sekolah rakyat

Bekas kawedanan
Di jalan Utama sebelah Barat Sampai Jembatan SMK Mahardika dulunya merupakan Rumah dan pertokoan cina. terdapat Makam cina diperbatasan antara Dusun Bujel dengan Dsn Slegi Desa Pasarlegi. Pasar Sendang Rejo dulunya bernama Pasar sirek dengan pasaran Ramai setiap PON. Di Pasar tersebut terdapat ringin besar di pintu masuk sebelah baratnya.dan terdapat Bank Perkreditan Rakyat yang dikenal dengan nama Bank Setuan. Karena perkreditannya dilakukan hanya pada hari Sabtu. Dengan pengucuran kredit sebesar 100 sen. TPK ( tempat penimbunan Kayu dulunya ada didepan masjid Sendang Rejo. Tahun 1950 an. Dan sekarang pindah di tepi jalan utama depan Polsek Ngimbang.
Makam Cina
 Didepan Kantor Pos Ngimbang dulunya adalah rumah Orang belanda yang dikenal dengan panggilan Tuan Beker. Puskesmas dulunya merupakan klinik pengobatan dan 1 klinik lagi didekat makam cina. Didepan Kantor Kawedanan dulunya terdapat  Pasar Pari (Padi). Lokasinya dari Jembatan sampai Kantor Lurah Ngimbang.

Di Ngimbang terdapat Sendang Gede dan Watu Gurit. berdasarkan Floklor (cerita rakyat) Ada yang menyebutkan bahwa watu Gurit dulunya adalah sebagai pemberat karena Pulau Jawa antara Selatan dan Utara tidak seimbang. maka watu tersebut ditanam oleh orang yang berilmu kanuragan tinggi pada masanya bertujuan untuk menyeimbangkan berat antara wilayah selatan dan utara dari Pulau Jawa. dan banyak Watu - watu gurit bila ditelusuri tersebar di beberapa titik di Wilayah Lamongan dan sekitarnya.

Watu Gurit yang dijadikan cagar budaya
Praktek Dokter Dulunya Penjara
Sementara hanya itu yang dapat saya ceritakan berdasarkan info tokoh masyarakat. mungkin ada yang dapat melengkapi atau ada yang salah dapat memberikan komentarnya. sehingga kita dapat memberikan cerita sejarah Ngimbang secara utuh. bagaimana cerita sendang gede, bagaimana kondisi Ngimbang pada saat kolonial ataupun Pra kolonial dan apa saja tempat - tempat dulunya ada di Ngimbang. seperti keberadaan Gedung Sono Budoyo menjadi Gedung Bioskop dan sekarang telah berubah fungsi menjadi swalayan Awam. 

Nara Sumber : 1. Mantan Pasukan sukarelawan Peta, 
                         2. Mantan Bayan (Kaur ekonomi dan Pembangunan) 
                             Desa Sendang Rejo sampai 6 generasi Kepala Desa


22 komentar:

  1. mungkin ada yg perlu diluruskan; omah dhuwur bukan di desa katar tapi didusun ngimbang - desa ngimbang, bangunan disebelah kiri kantor/rumah wedana adalah bangunan gedung SEKOLAH TEKNIK yg dibangun oleh om yan collen.

    BalasHapus
  2. chaliq priyo utomo ( OOK)07/08/11 08.01

    Eks kawedanan Ngimbang setau saya ada 5 kecamatan yaitu Mantup - Sambeng - Ngimbang - Bluluk dan Modo

    BalasHapus
  3. chaliq priyo utomo (OOK)07/08/11 08.06

    Eks Kawedanan Ngimbang seingat saya ada 5 kecamatan yaitu Mantup - Sambeng - Ngimbang - Bluluk dan Modo

    BalasHapus
  4. Pak dhe Yul22/08/11 16.58

    Dulu waktu masih smp (sedya utama )saya suka nglayaap ama Rudy coolen , watugurit selain di sendang gede ada juga di Druju gurit dekat sumberan, di Kedung wangi dekat rumah lurah Nglawan,di seputaran alas ngGrogo ( posisi tepatnya saya lupa dulu masih hutan ), ada 5 , satu lagi saya lupa dimana .

    BalasHapus
  5. untuk para Komentator :
    a. Pak Dhe Yul : Kira - kira tahun berapa SU berdiri ya..??
    b. Cak Choliq : Betul memang wilayah kawedanan Ngimbang Melayani kec. sbgmn Bpk sebutkan. makanya dalam arahan tata Ruang wilayahnya Ngimbang sebagai Pusat pelayanan Selatan Bagi Kabupaten Lamongan trmsk Kec.Sukorame pemekaran dari Kec. Bluluk
    c.Anonim :Kira - kira tahun berapa ya sekolah teknik berdiri? dan siapa itu tokoh yan coolen ? mungkin punya referensi pustaka yang dapat saya baca - baca untuk tmbah khasanah keilmuan sejarah ngimbang pak..Trims

    BalasHapus
  6. pak dhe yul30/08/11 20.19

    @demitplano, waahh maaf aku dah lupa sejarah berdirinya smp-su, aku aja lulus smp-su th 1971,mungkin dik OOK tahu,karena ayah beliau adalah salah satu tokoh / pengajar di smp-su.
    Mengenai papi yan (JCGL Collen )beliau adalah seorang indo belanda yang bersama pak Bambang Suparto ( ps ngimbang )dan tokoh lainnya mendirikan st ngimbang. Papi Yan juga arsitek proyek pembangunan bendungan nJedung yang tak berlanjut karena ( kekurangan dana ..??).
    Papi yan dulu rumah-tinggalnya didepan kantor pos ngimbang, sekarang rumah tsb adalah milik keluarga besar dik OOK /Chaliq p u .( Salam tuk dik OOK , jangan lupa kalo ke mbak sus mampir ketempat saya di cengkareng yaa..!)

    BalasHapus
  7. Ngimbang saiki menuju kota,salam wong cerme gan

    BalasHapus
  8. Ngimbng jaya pak...slah alumi SMEA

    BalasHapus
  9. Ngimbng jaya pak...slah alumi SMEA

    BalasHapus
  10. Saya dulu adalah Salah satu murid ST bangunan gedung sebelah kawedanan namaku sigit waluyo apakah Ada yg kenal

    BalasHapus
  11. Stelah melalui bbrpa kajian dan hsil wawancara dri bbrapa narasumber..akhirnya bnyak bbrapa informasi yg bsa sya gali..dan sdkit byak bgaimna pola ruang diperkotaan ngimbang masa kolonial sdh dpat diketahui.

    BalasHapus
  12. Maju trs wong ngimbang...slm knl karo ank2 munung lor..

    BalasHapus
  13. Trimakasih informasinya gan,slm kn dr duur cerme ngimbang

    BalasHapus
  14. Jumat 3 Juli 2015 saya ndherek Ibu Laminah dan Mbak Sus pulang ke Ngimbang. Senang kalau ada yang diampiri. Nuwun -
    Ayah saya, alm Pak Astroadi mengajar di Sambeng dan ikut mendirikan SMP Sedya Utama. Ibu saya, alm Ibu Andajani guru SR Ngimbang 1955-1960, pernah jadi bendahari II Wanita Demokrat Karesidenan Ngimbang, seputar Pemilu 1955. Salam (Eka Budianta)

    BalasHapus
  15. mas bisa minta kontaknya mungkin nantibisa shering - shering. sama sama orang lamonganya mas

    BalasHapus
  16. pengen pulkam gan....kangen kampung ane kambangan

    btw..artikelnya bagus bikin makin pingin pulkam aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh syams rizal kambangan kito kiro sopo ya

      Hapus
  17. Watu gurit salah sijie maneh enek nang dsn .pelas ds.lamongrejo rupane meh mirip koyo pedang . Salam wong Kambangan-Lamongrejo .

    BalasHapus
  18. Watu gurit yg ad di dsn.brumbun kang. Bkn d dsn pelas...aku keturunan pelas-brumbun...aku dulu tinggal d delet waduk .... skrg d bogor...

    BalasHapus
  19. mas aku juga Planologi ITN 2013, aku wong MAntup, skripsiku ngambil nek wilayah lamongan selatan khususnya perkotaan ngimbang, untuk data Rencana Tata Ruang Wilayah sdah dapat, tapi masalah data lengkap Ngimbang tidak punyA... ? Bisakah bloknya diisi mengenai letak geografis .. hehe..
    mas Planologi ITN angkatan brapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @pranoto agung, Angkatane agni,ensi,voni,jelita ya..aq di lppk itn kmpus 1..ketemuan ae di lppk cari toro plano..

      Hapus
    2. oyi mas, data peta lamongan (shp) lama juga kalo ada mas, butuh peta time series utk overlay...

      Hapus

SILAHKAN IDE, KOMENTAR, UNEG-UNEG ANDA TENTANG SEMUA POSTINGAN INI